Sebenarnya nonton film ini sudah lama,…..harap maklum, dengan udara kota Surabaya kampung halaman saya, yang Masya Allah terik bgt membuat saya jadi agak2 males gituu maw posting..boro2 posting, buka internet ae males….meskipun internet tinggal colok aja di kamar, meskipun di kamar dingin tp tetep aja maless…hehehe…

Tepatnya 26 September 2008 kmrn, secara tidak sengaja tiba2 terbersit keinginan buat nonton Laskar Pelangi (yang saya sudah baca novelnya, tapi baru sampe halaman 15, itu pun novel pinjeman yg sudah 3bulan blm saya kembalikan wahahaha) Berdua dengan adik saya, berangkat dari rumah jm13.30, dengan harapan masi dapat tiket buat show jm14.15 di Galaxy 21kebetulan ada promo buy one get one dari kartu debit mandiri….

Sampai di GM, lobby 21 sudah penuh dengan manusia-manusia….balita, esde, es em pe, es em ah, bapak-bapak, ibu-ibu, yg lagi pacaran, sekelompok ABG dengan celana skinny nya yang sedang in, de el el….Di antrian tiket sudah tertulis, show untuk pk14.15 tinggal kursi depan….tp qt ttp antre (lebih tepatnya saya yg antre krn adik saya menghilang entah kemana), nothing to lose….gak dapet yowes…pulang….bisa bobo siang dirumah hehehe….sampe di depan mbak2 ticketing, di layar monitor memang kursi atas uda pada penuh semua, tinggal 3 kursi dibawah…tapi…….ada 2 seat di row B yg sisa 3, dengan kondisi mencar-mencar…satu B13 satunya B8, voila….Alhamdulillah…gak masyalah buatku duduk misah…

Qt sempet pesimis dengan pilem ini, terutama adek saya yang belakangan nonton pilem indonesia yg critanya -oh no plis de mekso polll- seperti “Abang iku tresno”, “guduk bintang biasa”, “3 dino gawe saklawase” (bukan judul sebenarnya)….qt sempet berujar “alah paling filem nya yah gt de….”

Ternyatah……

What a great movie…..simple tp sarat moral dan makna…pemain2 baru tp aktingnya jago bgt untuk ukuran anak2 asli belitong yang tidak mengenyam dunia teater maupun pengalaman akting….ikal, lintang, mahar, harun….great job guys!!!cocok bgt buat para pelajar biar semangat sekolah…cocok buat para wakil rakyat agar hatinya tersentuh bahwa pendidikan di Indonesia ini masi belum merata…masa depan Indonesia ada di tangan mereka Bung!!!!gmn negara qt bisa maju di masa depan klo generasi2 nya masih byk yg putus sekolah, biaya pendidikan mahal, gedung sekolah yg reyot….cocok buat para traveller yg haus akan pemandangan alam indonesia (kapan2 saya pgn de kesana)….

What an excellent movie….make me laugh, make me “almost” drop my tears…kekompakkan para laskar pelangi, semangat mereka untuk belajar dengan segala keterbatasan yg ada, dan guru yg rela gajinya gak dibayar….keharuan saya mencapai klimaks ketika Lintang yg jenius dengan aktingnya yang bagus (buktinya mampu membuat saya bnr2 memahami apa yg dia rasakan) akhirnya harus putus sekolah setelah memenangkan lomba cerdas cermat karena sang ayah meninggal, bahkan sang ayah belum sempat melihat piagam atas keberhasilan Lintang tersebut….dan ketika Lintang berpamitan dengan teman2nya dan bu mus, lalu ikal mengejarnya dan berteriak “Lintang…..” oh Gosh, oh No…. i drop my tears (yeah finally…), tp langsung buru2 saya bersihkan air mata saya, malu dong ama tetangga kiri kanan, meskipun nangis nya ga sampe nangis bombay dan tersedu2 gt….tp kan tetep judulnya nangis….

Pas keluar dari studio adik saya langsung berucap “Bagus ya filemnya…..” dan saya dengan bego nya nanya “siapa ya sutradaranya?” hehehe,,,,ternyata si Riri Riza, Great job!!!

Ps: Ada satu yang belum saya tau jawabannya….si Tosu alias Tora Sudiro kan berperan jadi guru di pilem itu, Tosu kan sering pake lengan pendek (seragam PNS yang coklat itu), nah kok tatoo nya yg di tangan gak keliatan yak????dibedakin ato gmn yak??ada yang tau??