Weekend kmrn akhirnya keturutan juga mkn Dim Sum…Yup setelah selama kurang lebih seminggu ngimpi-ngimpi, ngiler-ngiler, terbayang-bayang, lidah bergoyang membayangkan lezatnya Dim Sum, akhirnya . . . Another dream come true (halah, segitunya siy)

Sejak saya hijrah ke Ibukota dan menjadi salah satu manusia penambah kesumpekan Ibukota, saya blm pernah mkn dimsum… Mungkin lebih tepatnya karena belum menemukan tmpt mkn Dim Sum yang enak dan halal (dan males nyari juga)…Klo dulu di kampungnya mamah dan papah (Surabaya red.) biasanya saya ke hotel Majapahit ato Sheraton Hotel Surabaya hanya untuk menikmati Dim Sum, tentunyah dengan membawa semacam kartu anggota gt de, yang memberikan disc 100% (alias gratis!!!) klo mkn sendiri, 50% untuk mkn berdua dan 25% untuk mkn bertiga keatas…Akhirnya setelah g tahan karena Dim Sum terus membayang2i diriku, sampe2 insomnia hahaha, dari hasil browsing dan T3 (tanya tanya teman) jadilah diriku menemani dim sum.

tempatnyah…
1. Nan Xiang Steamed Bun Restaurant, tempatnya di lante dasar Senayan City, deretan nya Frankfurter Hot Dog, tempatnya di pojokan..klo yg ini siy hasil dari brwosing2 di internet, katanya restaurant ini menyajikan Dim Sum khas Nan Xiang yang berbeda dari Dim Sum yg biasanya…dan yg paling penting halal…Untuk soal rasa, hmmm memang unik, laen dari Dim Sum yg laen, jahe nya kerasa bgt…tp g tau knp saya kurang bisa menikmati nya…Tidak ada kaki ayam, tidak ada lumpia kulit tahu, tidak ada cumi goreng rambutan, pangsit udang mayonaise pdhl saya justru kepgn dim sum standard itu…Klo soal harga, yah menurut saya siy mahal yah untuk ukuran Dim Sum, satu porsi Dim sum berisi 2-4 dengan harga mulai Rp11rebu s.d 48rebu…. Saya memilih 3 jenis Dim Sim (saya lupa namanya) dan Es Teh Tarik. Dengan total pembayaran 105rb..set dah!!!!mahal bgt!!!
Enak nya: Es teh tariknya enak (harga 15rb), dapet welcome snack tumis kcg panjang ma daging ayam kali ya itu, suasana nya cozy enak bwt ngobrol, halal, byk penawaran disc dari macem2 credit card. ex: BCA 25% all F&B.
Bete nya: Mahal (Menurut saya lo ya), selain PPN masih ada service chargenya lagi, gak ada kaki ayam, lumpia kulit tahu, pangsit udang mayonaise, dim sum2 yg standard gt loh…

2. Karena kurang puas dengan dim sum nan xiang, dan napsu mkn kaki ayam belum kesampean, besoknya saya coba di tmpt lain, kali ini atas rekomendasi Tami, tmn kos saya. Tmptnya di Kemang Food Fest dengan judul restoran Raja Bubur Dim Sum and Chinese Food…Whua…langsung kalap de saya, akhirnya saya bisa menemukan kaki ayam, pangsit udang mayonaise, udang goreng rambutan…yah meski rasanya mungkin g se-enak di Hotel Majapahit tp lumayan buat “tombo pengen” (obat pengen red.) Alhamdulillah…
Menu yang dipilih
: Hakau, Somay sapi, Udang Goreng Rambutan, Pangsit udang Mayonaise, Kaki ayam dan Es Teh Manis.
Enaknya: Murah meriah sesuai dengan SHDYD(Standard harga dimsum yang disempurkana)hehehe jayus ah, mulai dari Rp11-15ribu…, buka 24/7, waktu itu di kemang food fest lagi muter lagu L.O.V.E yg versi jazz (g tau yg nyanyi sapa), banyak menu yg lain ada chinese food kaya kwetiaw, nasgor, capcay gt de, juga bubur ayam telor phytan..
Betenya: hanya menerima cash (no debit or credit card), pelayanannya aga lama (mungkin khusus pesenan dim sum aja kalee ya, coz klo pilih menu laen kayanya g selama klo mesen dim sum de), too crowded krn byk anak2 muda dan abg2 yg pada nongkrong disitu, parkir motor nya jauh di belakang.

Overall klo disuruh memilih untuk makan dim sum lagi, saya lebih memilih pada pilihan nomer 2…ataw mungkin ada yg punya rekomendasi laen??