1st day ……….

Di sela-sela perjalanan dinas ku ke Medan yang memang memakan waktu 29 hari (boring boring de…), my journey to Lake Toba begin….Tepatnya hari Jum’at 28 Maret 2008 setelah melakukan kunjungan ke Kancapem Tebing Tinggi dan Pematang Siantar sekalian ajah qt meluncur ke Parapat (Lokasi dimana Danau Toba berada)

Jarak antara Pematang Siantar-Parapat memakan waktu sekitar 2jam dengan kecepatan angin 21knot (alah apa sich…..). Sepanjang perjalanan banyak banget kebun-kebun sawit menghampar, (FYI:Medan dan sekitarnya merupakan daerah dan lahan yang cocok untuk pengusaha Kelapa Sawit) Karena jalanan gelap, secara abis ujan, becek, ga ada oujek…jadi listrik di daerah rute antara siantar dan parapat (bahasaku, plis de…) mati dan sedikit macet, mobil jalan pelan-pelan krn banyak pohon tumbang. Jadi agak syerem juga siy ditambah lagi sepanjang jalan tu banyak bgt kuburan yang dibangun besar-besar. Ternyata budaya orang batak tu memang memang uda biasa bangun makam+mengubur keluarganya di deket rumahnya. Jadi di samping-samping rumah mereka tu ada kuburan yang bangunan nya tu mayoritas malah lebih bagus dan lebih terawat di banding rumah tempat tinggal mereka sendiri.

Sambil terus berdo’a, dzikir (karena gak tau knp, aq ngerasa merinding aja gt loh, kyanya ada kekuatan magic disekelilingku…). Meski badan ini pegel banget n alergi gatel ku mulai kumat (kambuh red.) tp aq susah bgt buat tidur. Mungkin krn medan jalan menuju danau toba yang sempit, menanjak dan berliku-liku. Tiba-tiba cacing di perutku mengadakan demo, I’m Starving……

Alhamdulillah sekitar jm 9 mlm qt sampe di parapat, tp krn suasana mlm dan tidak ada penerangan (krn listrik mati) aq jadi ga bisa liat keindahan danau toba di malam hari. Tp aq bisa merasakan udara yang dingin, badanku yang sepertinya bentol-bentol nya uda merata, dan perutku yang lapar. Sebelum check-in ke hotel, qt mampir ke rumah makan minang yang berjudul ISTANA yang letaknya ga jauh dari pintu masuk menuju pemukiman dan hotel-hotel di sekitar wilayah danau toba. Hmmmmm, dari pengamatanku sepertinya rumah makan ini cukup representative, pengunjung nya ramai bhkn waktu itu ada serombongan satu bis turis Malaysia ditambah dengan aroma ikan goreng yang wangi bgt yang asli bikin aq langsung menentukan klo aq akan memilih ikan goreng plus sambal sebagai menu makan malam ku. Dan memang bener pemirsa, ikan mujaer yang katanya hasil tambak di danau toba rasanya memang makkk nyuusss!!!!rasanya gurih bgt n agak sedikit manis. Bon appetite!

Alhamdulillah kenyangnya....

Kira-kira jm10 qt sampe di hotel, kebetulan qt uda book hotel di Inna Parapat yang lokasinya memang berada di tepi danau toba, dan kebetulan aq dapet kamar dengan view danau toba (tp bukan yang menghadap lurus ke samosir island). Karena udara di daerah sono memang sejuk seger n adem (kya di kota Malang gt de) so di kamar hotel qt gak ada yang namanya AC. Setelah mandi dengan aer anget yang angetnya manteppp, sampai serasa badanku di pijet-pijet, trus tlp2an ma vino bentar, melepas kangen, memberikan beberapa petuah dan pepatah (alah..) coz he’ll go to SIN n JHB tomorrow for an invitation, minum obat alergi gatal hehehe jadi malu, trus bobo dey…Sleep tight n don’t let a bug bites. Alhamdulillah nikmatnya bisa selonjorin badan di kasur yang empuk.