Judul postingan ini terinspirasi dari hasil perenunganku beberapa waktu yang lalu di atas busway yang tidak bergerak karena terkena imbas macet..

Yap, ga seperti biasanya, aq mengalami perjalanan pulang dari kantor ke kos yang cukup panjang dan melelahkan (hehehe, terlalu hiperbola de kayanya).. Keluar dari kantor jm16.30 disambut dengan hujan yang rintik2 besar (maksudnya agak deres tp ga deres2 bgt gt loh)…aq berjalan sendirian ke halte busway harmoni yang hanya berjarak sekitar 500m…Sampe di halte, hmmm, antrean uda puanjangggg bgt, tp Alhamdulillah antrean manusia tersebut ternyata untuk jurusan kalideres…Sedangkan rute ku, Harmoni-Blok m tidak terlihat antrean yang cukup signifikan.Antre lah aq dgn urutan nomor 4 dari depan, yah cuma tinggal nunggu bus lewat aja tinggal naek de….

5mt, 10mt, 15mt aq nunggu bus yang ditunggu2 blm terlihat, kulihat kebelakang, antrean semakin panjang bahkan semakin tidak jelas mana yang antre kalideres n mana yang blokM semua campur jadi satu, semrawut. Sampe penumpang yang turun bus pun susah untuk cari jalan buat keluar…

Sebenarnya pemandangan ini ga aneh dan lumayan sering terjadi di halte harmoni. Tp entah knp hari itu, disekitarku banyak sekali orang yang tidak sabar, ngeluh, ngedumel, ngroweng ae….Tiba2 ada bapak berkulit item, muka sangar, yang memotong antrean dan dia berdiri tepat disampingku..Trus cowo dibelakangku menegurnya dengan halus “Pak, antre dong” dan si bapak menjawab dgn jawaban yang menurutku sangat “oh plis de….” bapak itu menjawab “lha saya bingung mas mau antre dari mana ga jelas antrean yang blok m mulai dari mana” dalam hati aq mikir “oke jawabannya masuk akal dan smart sekali tp oh plis de, klo emang niat antre anak SD pun pasti tau antrean dimulai dari mana” dari logat dan gaya bicaranya sangat kentara sekali kalo dia adalah orang !@#$%^&*#! sensor (salahsatu suku di indonesia)

Setelah menunggu sekitar 20-30mt bus yang ditunggu2 akhirnya dateng juga (kaya nama salah satu acara di Trans TV yang menurutku jayus bgt), dengan sedikit terjadi dorong-mendorong dari arah belakang (tp masih bisa dibilang tertib lah) penumpang mulai merangsek maju, termasuk si bapak yang motong antrean tadi yang mendorongku dengan sekuat tenaga untuk bisa maju duluan, dan aq dengan sekuat tenaga juga mengahalau sambil nyelutuk ke dia “yah Pak, kan tadi saya yang duluan antre….” hehehehe aq kaget juga bisa berani ngomong kaya gt, secara muka bapak itu uda sangar bgt!!! tp aq puas, ok fine cara n alasan dia motong antrian tadi masih bisa aq terima, tp motong antrean untuk ke-2 kalinya dan itu berdampak padaku yang sudah ngantre n nunggu lama juga hoooo sorry dorry morry strawberry ya…akhirnya ya keluarlah teguran tadi dan si bapak cuma berdecak aja tanda sebel. (uda tau antrean dipotong tu bikin sebel orang, knp tadi motong antrean segitu banyak pak?!?!)

Di dalem busway yang penuh sesak, (posisiku persis dkt pintu dengan tampang ngantuk nyender di tiang pegangan gt de) sambil membayangkan mkn mlm yang sudah kusiapkan tadi pagi (tinggal manasin doang) jadi tambah laper..sampe di per4an sesneg-monas busway bnr2 berenti…ternyata pak polisi yang baek budiman memasukkan mobil pribadi dan kendaraan umum ke jalur busway untuk mengurangi kemacetan, walhasil busway yang harusnya sebagai sarana transportasi cepat untuk mengurangi kemacetan jadi ikut2an dan menambah kemacetan. Tiba2 pak sopir nyelutuk sambil sedikit berteriak, “ah…monyet lu” usut punya usut ternyata ada motor yang berusaha untuk menyalip dan sedikit menggores badan bus..Sampe di halte monas kulihat antrean nya juga dahsyat bo, panjang bgt.penumpang berebut masuk saling dorong.Trus ada ibu2 yang duduk persis di depanku yang menggerutu, bolak balik melihat jam, duduk-berdiri sambil melihat jalanan (mgkn dia mikir, kok lama bgt ga jalan2 ni bus), mobil, kopaja, bus2 lain yang berlomba2 bunyiin klakson sekenceng2nya. Nah, disinilah perenunganku dimulai…..

Seandainya setiap manusia di muka bumi semuanya memiliki sifat sabar, mengalah (bukan berarti harus kalah lho!), ah indah dan damainya dunia ini…seringkali ketika qt melihat orang lain yang gak sabaran, qt pasti juga bakal sebel n ngedumel ma orang yang ga sabaran itu..tp apa qt juga sadar klo seringkali qt ada di posisi orang tersebut?!?! di posisi orang yang ga sabaran, yang motong antrean, yang berebut dorong2an masuk bus, apakah qt pernah menyadari hal itu? hmmm…perubahan sekecil apapun hendaknya selalu dimulai dari diri qt sendiri dengan niat yang tulus dan ikhlas…