Akhirnya film yang aq nanti2 sejak tahun lalu (Desember’07), Ayat-ayat Cinta akhirnya diputer juga (secara aq uda baca novelnya sampe 2x), premiere mulai tanggal 22 Februari di beberapa XXI di jakarta…dan finally weekend kemaren, di awal bulan maret aq sempetin bwt nonton film ini di Senayan XXI..

Seperti film ini adem ayem aja, dateng ke studio jm12.30 beli tiket untuk show ke-2 jm14.00, tidak ada antrean yang berarti (malah ga antre sama sekali….), meski g antre ternyata tempat duduk atas (strategis) uda lumayan banyak terisi, akhirnya aq milih seat F 12-13 biar pas di tengah layar gt ceritanya…

Jm14.00 qt (aq nonton ma mr.funny alias mas sadit hehehe) masuk ke dalam studio, ternyata film blm dimulai dan ternyata yang nonton banyak juga, kursi di studio hampir terisi penuh.

Adegan demi adegan aq ikuti dengan khusyuk (halah…)….ternyata klo bole milih niy, lebih enak nonton filmnya langsung tanpa qt harus baca novelnya dulu..karena selama film berlangsung, aq terus aja membandingkan adegan per adegan dengan apa yang tertuang dalam novel laris  karya Habiburrahman El-Shirazy itu…jadi nontonnya g bener2 bisa nikmatin gt…Inti cerita siy masih sama kya yg ada di novel, tp ada beberapa adegan yg gak sesuai ma yang ada di novel, pernikahan fahri dan aisha terkesan terlalu cepat, jadi aq g dapet “chemistry” nya kaya waktu aq baca novelnya, juga adegan aisha yang marah dan membentak fahri karena cemburu dan merasa tidak mengenal fahri..padahal di novel digambarkan klo aisha sangat santun dan hormat ama suaminya…adapula adegan tambahan yaitu adegan fahri, aisha dan maria tinggal satu rumah ketika fahri telah dibebaskan dari penjara, sedangkan di novel diceritakan ketika fahri dinyatakan bebas, dalam persidangan maria langsung pingsan dan langsung dibawa ke RS sampai akhirnya dia meninggal…..dan bagian yang sebenar2nya aq tunggu2 adalah cerita dimana maria bermimpi di alam bawah sadarnya lalu terbangun dan meminta fahri untuk mengajarinya berwudhu sambil mengucap 2 kalimat syahadat….tp sayang sekali cerita itu gak ada, cerita itu diganti dengan adegan maria meminta fahri untuk mengajarinya sholat..dan akhirnya mereka sholat berjamaah sampe maria meninggal dalam sholatnya…dan adegan2 lain yang g sesuai ama cerita dinovel seperti, adegan maria ditabrak oleh orang suruhan bahadur, adegan maria masuk ke dalam flat fahri buat bantuin ngetik tesis karena PC-nya Fahri rusak, Adegan pakdenya Nurul (Melanie Putria) yang meminta Fahri menikahi Nurul ketika Fahri sudah menikah (klo di novel pakdenya minta fahri bwt nikahin Nurul, sesaat sebelum fahri akad nikah, jadi fahrinya blm nikah gt…) itu baru sebagian ajah, lainnya nonton sendiri aja kalee ya hehehe….

Sosok Fedi Nuril yang memerankan tokoh Fahri menurutku kurang pas mendalami sosok Fahri yang diceritakan sebagai pria sempura dan teramat sangat taat beribadah..okey, emang aq akuin fedi nuril emang cakep nan tampan dan bersahaja, tapiiii g tau kayanya g pas aja waktu dia akting jadi Fahri….aktingnya kurang mantabb, beda bgt ama Rianti Cartwright yang pas banget memerankan tokoh Aisha dibalik cadarnya…Jujur, cara berpakaian nya dan cara dia memakai cadar n jilbabnya yg panjang bnr2 persis bgt ma gambaran gadis2 mesir bercadar yang pernah aq liat seliweran di arab..ditambah lagi kulit dia yang putihhhhh bgt…akting dia memerankan aisha juga bagus bgt, ditambah aksen dia pas ngomong bhs jerman kayanya faseh bgt gt…tapiii, ga tau juga kenapa kok kayanya akting rianti lebih bagus waktu lagi pake cadar, bnr2 menggambarkan wanita mesir yang muslimah bgt de…(mungkin klo pas dia lagi g pake cadar, aq suka kebayang  dia dlm kehidupan sehari2nya yang pake baju pendek2, jadi ilang gt loh sosok aisha nya). Sedangkan Carissa Putri yang berperan sebagai Maria, ummm aktingnya sebagai pendatang baru bisa dibilang lumayan lah meski g bagus2 bgt…

Yeah, generally qt patut menghargai usaha sang sutradara dan sang prosedur yang berada dibawah payung MD entertainment (halah….) yang berusaha untuk membuat film tersebut menjadi lebih hidup….dengan membubuhkan bahasa arab disela2 dialog, dan usaha untuk membuat suasana kota mesir yang panas terlihat hidup, flat2 yang saling berhimpitan juga dapet bgt deh….

Ada satu adegan dan pesan moral yang ngena bgt dihati, adegan ketika Fahri menangis di dalam penjara “apa salahku smp Allah menghukumku seperti ini?” trus orang yang ada dalam satu selnya berbicara, yang inti dialognya  “Allah sedang berbicara padamu Fahri, ikhlas dan sabar Fahri….kau jangan sombong Fahri, jangan kau kira kau manusia paling suci,jika di dalam penjara akan membuatmu lebih dekat kepada Allah kau harus menerimanya, ikhlas dan sabar adalah islam..” hhmmffh….that words really touched me…